Home » Orang-Orang Kudus Terbaru dari Gereja Ortodoks Rusia

Orang-Orang Kudus Terbaru dari Gereja Ortodoks Rusia

Oleh Indienesia


Setelah runtuhnya Uni Soviet, Gereja Ortodoks bangkit kembali, salah satu tindakan lainnya, yaitu mengkanonisasi orang-orang kudus baru. Pada umumnya, mereka adalah orang-orang yang menderita karena keyakinan mereka di tangan Komunis – tetapi tidak secara eksklusif.

Uni Soviet terkenal dengan kebijakan anti-agamanya yang keras. Soviet mulai melepaskan kontrol dan memulihkan minat masyarakat terhadap agama ketika muncul Perestroika. Gereja Ortodoks Rusia mengkanonisasi orang-orang kudus baru sejak tahun 1988. Anehnya, ada banyak orang suci yang berasal dari masa lampau seperti: pangeran Abad Pertengahan, Dmitry Donskoy; pelukis ikon Andrei Rublev; Beato Xenia dari St. Petersburg; starets (ayah spiritual) dan biarawan Ambrose dari Optina; dan lain-lain. Ini adalah langkah yang sangat signifikan karena hanya 11 orang yang telah dikanonisasi di Gereja Ortodoks selama 200 tahun sejarah Kekaisaran Rusia hingga kehancurannya. Prosesnya selalu panjang dan rumit, dan banyak kesaksian tentang mukjizat yang dilakukan atau relik yang tidak dapat rusak merupakan prasyaratnya.

Setelah runtuhnya Uni Soviet, Rusia mengalami kebangkitan agama yang sesungguhnya. Banyak gereja dan biara dibangun kembali, kebaktian gereja dimulai kembali, dan jutaan warga menemukan iman mereka. Pada saat yang sama, proses pencarian orang suci yang baru dilanjutkan. Pada tahun 2000 lebih dari 1.000 “Martir Baru” dan para bapa pengakuan dikanonisasi di Dewan Uskup. Terutama mereka adalah orang-orang yang menderita di tangan pemerintah Soviet. Berikut beberapa di antaranya.

Patriark Tikhon

Patriarch Tikhon

Tikhon cukup beruntung menjadi Patriark semasa Revolusi 1917. Meskipun mengalami penindasan, ia secara terbuka tetap mengakui iman Kristennya dan bahkan mencoba menentang kaum Bolshevik (terutama menolak penyitaan barang-barang berharga Gereja dan mendesak para pendeta lain untuk mengikutinya). Sang Patriark menghadapi ancaman penangkapan dan eksekusi, namun kaum Bolshevik tidak berani melakukan tindakan seperti itu.

Tikhon meninggal pada tahun 1925, karena serangan jantung, tetapi ada rumor bahwa dia mungkin diracun. Pada saat itu kaum Bolshevik sedang mengadakan pengadilan massal terhadap para pendeta. Tikhon adalah salah satu santo pertama yang dikanonisasi pada tahun 1989, karena ia menderita di tangan kaum Bolshevik. Karena dia tidak mati syahid demi Kristus, dia dikanonisasi sebagai “Pencerah” karena tidak melepaskan imannya, karena menjalani kehidupan suci, dan karena pelayanannya sebagai pendeta spiritual.

Baca Juga:   Bukan Hanya Tahun Baru: Apa Saja Hari Libur yang Dirayakan Oleh Orang Rusia di Bulan Januari?

John dari Kronstadt

John of Kronstadt

Gereja Ortodoks Rusia di Luar Negeri menganugerahkan gelar kesucian kepada Yohanes dari Kronstadt sejak tahun 1964, namun di Rusia ia baru dikanonisasi pada tahun 1990. Yohanes adalah seorang tokoh agama yang sangat karismatik pada tahun-tahun terakhir Kekaisaran Rusia. Dia meramalkan bencana yang tidak dapat terhindarkan. Dia adalah pahlawan bagi orang miskin dan kelaparan, dan membagikan derma dalam jumlah besar setiap hari (baik orang kaya maupun orang biasa memberikan sumbangan kepadanya).

Dia dikenal di seluruh Rusia, berziarah ke seluruh negeri, dan ke mana pun dia pergi, dia disambut hampir seperti seorang nabi. Orang-orang sezamannya menyaksikan banyak mukjizat yang ia lakukan selama masa hidupnya, dan ia diundang untuk mengunjungi Kaisar Alexander III yang terbaring sekarat, namun ia tidak dapat menyembuhkannya. Pada saat yang sama dia adalah lawan pribadi dan kritikus Leo Tolstoy.

Ivan Kochurov (Ioann Tsarskoselsky)

Ivan Kochurov

Dikanonisasi pada tahun 1994, Ivan dianggap sebagai “Martir Baru Rusia” yang pertama, dengan kata lain, salah satu orang pertama yang mati demi Kristus di Rusia. Kochurov memiliki kisah hidup yang mengesankan. Selama bertahun-tahun ia melayani Gereja Ortodoks di AS, sebuah keuskupan Kepulauan Aleutian dan Alaska. Saat berkunjung ke Rusia, ia mengumpulkan uang untuk pembangunan Katedral Tritunggal Mahakudus di Chicago (Nikolai II sendiri menyumbangkan sejumlah besar uang). Ioann kembali ke Kekaisaran Rusia pada tahun 1907, dan dari tahun 1916 ia menjadi pendeta di Katedral St. Catherine di Tsarskoe Selo (tempat Kaisar tinggal bersama keluarganya).

Setelah Revolusi, Tentara Merah menyerang Tsarskoe Selo, namun Ioann terus memimpin kebaktian gereja. Ia secara terbuka mendukung Cossack yang pro-raja dan juga menyerukan masyarakat untuk menentang Soviet. Banyak rumor yang berbeda mengenai penyebab kematiannya, tetapi kematian pastinya disebabkan oleh kekerasan yang dilakukan oleh Tentara Merah.

Para Martir Baru Butovo

Gereja Martir dan Pengakuan Iman Baru di Butovo

“Lapangan tembak Butovo” adalah tempat eksekusi massal yang terkenal. Lebih dari 20.000 orang ditembak di lokasi dekat Moskow ini pada tahun 1937-38 dan lebih dari 1.000 orang adalah pendeta dari berbagai denominasi agama. Banyak di antara mereka yang dituduh melakukan rencana anti-Soviet dan menyebarkan ajaran agama terlarang. Patriark Alexy II menggambarkan apa yang terjadi di sana sebagai “Golgota Rusia” dan pada tahun 2003 ia memberikan restunya untuk memperingati para Martir Baru Butovo, atau, dengan kata lain, mereka yang telah menerima kematian sebagai seorang martir bagi Kristus di wilayah Butovo. Daftar pendeta Ortodoks yang terbunuh berjumlah 325 orang, semua dari mereka diketahui namanya. Sekarang ada sebuah gereja di dekat tempat eksekusi yang didedikasikan untuk para Martir Baru Butovo.

Baca Juga:   Lima Orang Amerika yang Berjasa dan Melayani Rusia

Lukas sang Pencerah (Valentin Voyno-Yasenetsky)

Luke (Voyno-Yasenetsky)

Orang suci ini memiliki kehidupan yang luar biasa. Di era Soviet, Lukas tidak hanya berhasil melayani di gereja, namun ia mencapai pangkat uskup agung. Ia juga seorang ahli bedah, pendiri bedah purulen, dan ilmuwan terkemuka. Dia menghabiskan waktu bertahun-tahun di berbagai penjara dan tempat pengasingan, namun dia berhasil bertahan dan bahkan menerima Hadiah Stalin untuk pekerjaan medisnya. Para penulis biografinya tidak dapat menemukan penjelasan lain selain pentingnya dirinya sebagai seorang dokter, sesuatu yang bahkan dipahami oleh para pemimpin Soviet. Lukas meninggal pada tahun 1961 karena sebab alamiah pada usia lanjut yaitu 84 tahun. Dan pada tahun 2000 ia dikanonisasi sebagai bapa pengakuan suci Gereja Ortodoks.

Nikolai II dan keluarganya

Nikolay II dan keluarganya; Ikon Para Martir Kerajaan

Kanonisasi Tsar terakhir, yang dibunuh secara brutal bersama keluarganya oleh kaum Bolshevik pada tahun 1918, memicu argumen dan perdebatan terbesar di dalam Gereja dan masyarakat luas. (Gereja Ortodoks Rusia di Luar Negeri menganugerahkan gelar santo kepada Kaisar pada tahun 1981). Sepanjang tahun 1990-an, sebuah komisi khusus kanonisasi mengkaji argumen pendukung dan penentang kanonisasi. Akhirnya, pada tahun 2000, Kaisar Nikolai II, Permaisuri Alexandra, Tsarevich Alexei dan Grand Duchesses Olga, Tatiana, Maria dan Anastasia dikanonisasi sebagai “pembawa gairah”.

Grand Duchess Elizabeth Feodorovna

Grand Duchess Elizaveta Fedorovna

Sehari setelah keluarga Kekaisaran ditembak, beberapa anggota Keluarga Romanov dilempar ke dalam lubang ranjau secara hidup-hidup tidak jauh dari Ekaterinburg, dan granat tangan dilemparkan ke arah mereka. Mereka hidup selama beberapa hari; menurut saksi mata, mereka terdengar mengerang kesakitan karena luka-luka mereka dan membacakan doa. Salah satu diantara mereka adalah Grand Duchess Elizabeth Feodorovna. Legenda mengatakan bahwa ketika tubuhnya ditemukan, tangannya diletakkan di dada membuat tanda salib. Gereja Ortodoks Rusia di Luar Negeri menganugerahkan gelar santo kepada semua “martir Alapaevsk”, sedangkan Patriarkat Moskow pada tahun 1992 hanya mengkanonisasi Elizabeth Feodorovna dan pengiringnya, Nun Barbara, sebagai martir.

Baca Juga:   Mengapa Rostov-on-Don Disebut Sebagai 'Ibu Kota Selatan' Rusia?

Elizabeth bukan hanya seorang martir; kehidupan sucinya dibaktikan untuk gereja dan pekerjaan baik. Di keluarganya, semua orang memanggilnya Ella, dan dia adalah kakak perempuan Permaisuri terakhir, Alexandra. Dia menikah dengan paman Nikolai II, Adipati Agung Sergei Alexandrovich. Pada tahun 1905, saat menjabat sebagai Gubernur Jenderal Moskow, ia dibunuh oleh bom teroris. Setelah kematian suaminya, Elizabeth menggantikannya sebagai ketua Imperial OrthodoksPalestine Society. Selain itu, ia mendirikan Biara St. Martha dan Mary di Moskow.

Alexander Schmorell

Foto-foto Gestapo Alexander Schmorell, diambil setelah penangkapannya pada 24 Februari 1943

Salah satu tokoh yang paling tidak biasa dalam daftar kami adalah seorang santo anti-Fasis. Alexander Schmorell lahir di Orenburg pada tahun 1917, tetapi pada usia muda ia pindah ke Jerman bersama ayahnya, seorang Jerman Russified. Anak itu sering menghadiri kebaktian Gereja Ortodoks. Ketika Nazi berkuasa, Alexander secara terbuka mengadopsi pandangan anti-Fasis, tetapi dia terpaksa pergi dan bertugas di militer serta bersumpah setia kepada Hitler. Selama perang, dia diam-diam memberikan bantuan medis kepada tentara Soviet. Mengetahui pembunuhan massal terhadap orang Yahudi, Schmorell dan teman-temannya mendirikan organisasi anti-Fasis, The White Rose, dan membagikan selebaran. Pada tahun 1943, Alexander Schmorell yang berusia 25 tahun ditangkap dan disiksa, kemudian dijatuhi hukuman mati dengan guillotine.

Gereja Ortodoks Rusia di Luar Negeri mengkanonisasi Alexander pada tahun 1994, dan Patriarkat Moskow mengakui dia sebagai orang suci pada tahun 2012, kemudian ia menjadi orang suci yang mati syahid.

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlanggananlah pada newsletter mingguan kami; dan
  • aktifkan push notifications pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.





Baca Selengkapnya >
Sumber

Lainnya Dari Indienesia

Indienesia 2024

Copyright © 2024 Indienesia.

KBI Media. All Rights Reserved.

close