Home » Lakhta Center: Gedung Pencakar Langit Tertinggi Se-Eropa

Lakhta Center: Gedung Pencakar Langit Tertinggi Se-Eropa

by Indienesia
Published: Last Updated on


Lakhta Center adalah gedung pencakar langit tertinggi dan paling utara di Eropa. Bangunan ini rampung pada 2018, tetapi Anda masih belum bisa masuk karena bagian dalamnya masih belum selesai.

Pada awalnya, warga Sankt Peterburg tidak menyukai Lakhta Center. Beberapa menyebutnya “tongkol jagung”, “menara Sauron”, “Gazpromtower”, “jarum”.

Pusat Lakhta saat ini (awalnya disebut Pusat Okhta) pada awalnya direncanakan akan dibangun di dekat Jembatan Bolsheokhtinsky, tepat di seberang Sungai Neva dari Biara Smolny bersejarah dan balai kota yang megah.

Akan tetapi, para pelestari lokal memprotes karena gedung pencakar langit itu akan merusak tampilan bersejarah Sankt Peterburg kuno. Alhasil, proyek dipindahkan ke Lakhta, di pinggiran kota. Keputusan itu juga memungkinkan ketinggian gedung pencakar langit dinaikkan – dari 396 menjadi 462 meter.

Bagaimana pencakar langit utama kota ini dibangun?

Nama Lakhta Center datang dengan wilayah tersebut. Asal usul Lakhta berasal dari pemukiman Finlandia kuno yang didirikan jauh sebelum Sankt Peterburg. Diterjemahkan dari bahasa Finlandia, wilayah ini disebut “teluk” atau “jurang”. Memang, Teluk Finlandia ada di dekatnya. Bagaimana seseorang bisa membangun gedung pencakar langit di atas tanah rawa dengan air yang begitu dekat?

Ya, lapisan atas tanah tidak stabil dan mungkin bisa bergeser. Namun, di bawahnya terdapat lapisan tanah liat kuno yang berusia lebih dari 600 juta tahun. Pencakar langit ini ditopang oleh 264 tiang pancang, dan ketika fondasi betonnya dibangun pada 1 Maret 2015, bangunan tersebut masuk dalam Guinness Book of World Records.

Lakhta Center selama pembangunan, 2016.

Yayasan Lakhta Center mencetak rekor untuk penuangan beton terus menerus: 49 jam. Sebanyak 13 pabrik di Wilayah Leningrad menyiapkan beton sepanjang waktu; setiap menit sebuah truk baru memasuki lokasi konstruksi. Seluruh struktur dapat menopang 670.000 ton – yang merupakan bobot gedung pencakar langit. Pada tahun 2019 Pusat Lakhta mengalahkan rekor Bendungan Polavaram di India.

Baca Juga:   Apa Kesibukan Khabib Nurmagomedov Setelah Pensiun dari UFC?

Fakta menarik

Selain ukurannya – Lakhta Center menempati urutan ke-11 di dunia berdasarkan ketinggian dan pertama di Eropa – gedung pencakar langit ini memiliki fitur menarik lainnya.

Malam berkabut di Lakhta.

Bintang berujung lima ada di pangkalan. Menara ini dirancang sedemikian rupa sehingga lima sayap yang membentuk struktur luar bangunan berputar hampir 90 derajat dan menyempit saat Anda naik. Ini menciptakan efek seolah-olah bangunan itu bengkok.

Lakhta terlihat dari atas.

Bangunan itu tidak memiliki atap dan diakhiri dengan puncak menara. Selama badai, Pusat Lakhta terus-menerus disambar petir dan penduduk Sankt Peterburg berhasil mengambil foto yang indah.

Petir menyambar puncak Lakhta Center.

Puncak menara memiliki stasiun cuaca otomatis yang dipasang pada 2019. Sejak saat itu, stasiun ini mencatat data suhu, kelembapan, kekuatan, dan arah angin. Cuaca di Sankt Peterburg hampir selalu hujan, sehingga puncak menara sering menjulang di atas awan.

Puncak menara Lakhta di atas awan.

Berkat iluminasi hijaunya, gedung pencakar langit berubah menjadi pohon Natal raksasa selama musim dingin. Dan selama hari libur nasional Pusat Lakhta mengenakan warna bendera Rusia. Bangunan itu terlihat dari hampir semua titik di kota.

Penerangan malam yang spektakuler

Bahkan selama badai paling ganas, puncak gedung pencakar langit hanya menyimpang dari porosnya sebesar 26 sentimeter. Pengunjung di dek observasi tidak akan merasakan apa-apa. Ngomong-ngomong, pada tahun 2022 sebuah patung bidadari dipasang di dek observasi. Ini adalah salinan persis malaikat di Kolom Alexander di tengah Alun-alun Istana di sebelah Museum Hermitage. Sekarang kota itu memiliki dua penjaga.

Pada tahun 2021, Lakhta Center memenangkan Penghargaan CTBUH dan proyek terbaik dalam kategori teknik fasad.

Apa isinya?

Masih belum ada tanggal pembukaan yang pasti untuk pengunjung dan penyewa. Rencananya panggilan untuk restoran panorama di ketinggian 320 meter, dan dek observasi akan lebih tinggi lagi. Kompleks tetangga akan memiliki planetarium, aula yang dapat diubah untuk acara kota, kompleks olahraga, pusat ilmiah dan pendidikan, serta toko.

Seperti inilah seharusnya bagian dalam Lakhta Center.

Jika Anda penasaran bagaimana tampilan kota dari ketinggian Lakhta Center, Anda bisa menonton siaran langsung dari dek observasi sekarang. Inilah yang akan dilihat para pengunjung dari gedung tertinggi di Eropa ini:

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlanggananlah pada newsletter mingguan kami; dan
  • aktifkan push notifications pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.





Source link

Lainnya Dari Indienesia

Copyright © 2023 Indienesia. All Rights Reserved.

close