Home » Apa Saja Kebiasaan Aneh di Rusia Kuno?

Apa Saja Kebiasaan Aneh di Rusia Kuno?

by Indienesia
Published: Last Updated on


Mengapa orang Rusia sengaja mewarnai gigi yang sehat dengan warna hitam? Mengapa mereka membuat kesepakatan di ruang uap? Mengapa mereka menyembunyikan potongan kuku? Kami akan memberitahu Anda soal ini, serta kebiasaan aneh lainnya yang pernah ada di Rusia.

Gigi hitam

Suatu hal yang saat ini terlihat aneh pernah dianggap sebagai tanda status sosial yang tinggi. Kita berbicara tentang gigi hitam . Kebiasaan ini dikenal di Rusia sejak abad ke-17, pada masa pemerintahan Aleksey Mikhaylovich — tsar Rusia kedua di dinasti Romanov. Kebiasaan itu terkenal hingga abad ke-19. Bangsawan, pedagang, dan petani kaya sengaja mengecat gigi mereka dengan batu bara, sementara kelas yang kurang kaya mencoba meniru mereka. Mode ini ada pada saat yang sama dengan mode untuk alis musang hitam, wajah pucat, dan pipi kemerahan. “Wajah mereka sangat dimanjakan dengan penggunaan cat putih dan pemerah pipi, serta gigi yang benar-benar hitam — meniru istri pedagang kota, yang pada saat itu memiliki gaya seperti itu” kata Mikhail Saltykov-Shchedrin dalam karyanya ‘Poshekhonskaya starina’ (“Tahun Tua di Poshekhonye”, 1888).

Ada beberapa versi alasan mengapa tradisi tersebut dilakukan. Menurut versi pertama, orang berusaha menyembunyikan perbedaan gigi sehat dan tidak sehat dengan cara ini. Dulu, mereka tidak bisa memutihkan gigi, cat putih yang mereka gunakan, berbahan dasar merkuri, hanya mengikis enamel gigi seiring waktu (yang menyebabkan gigi mereka menjadi hitam). Jadi lebih mudah untuk menghitamkan semua gigi mereka dan — mayoritas saat itu sudah menjadi modis!

Morozko, 1964 / dir.Alexander Rowe

Versi kedua: gigi hitam adalah tanda kekayaan nyata. Bagi mereka yang mampu membeli gula yang sangat mahal (pada saat itu), gigi mereka secara alami menghitam karena kerusakan. Sementara yang lain mewarnai gigi mereka dengan sengaja, sehingga seolah-olah mereka mampu membeli teh dan makan gula.

Baca Juga:   Mengapa Keluarga Kerajaan Inggris dan Keluarga Romanov Bisa Bertalian Erat?

Kesepakatan dibuat di ruang uap

Banya (‘sauna’) adalah tempat suci bagi orang Rusia: selain benar-benar membersihkan tubuh, mereka membaptis anak-anak mereka di sana, mengatur pernikahan , mengobati penyakit, melakukan ritual pagan (sebelum Kristen), dan lain-lain. Masalah penting seperti kesepakatan perdagangan tidak dapat diselesaikan tanpa banya. Banya pribadi adalah elemen penting dari tanah milik seorang pedagang.

Para pedagang mendirikan bisnis mereka di tempat lain — sambil minum teh, dalam perjalanan, di gereja (ruang bawah tanah gereja sering menyimpan barang-barang komersial), di teater, dan lain-lain. Banya adalah tahap terakhir dalam kesepakatan. Pada titik ini, hubungan bisnis memasuki level baru. Seorang mitra diundang ke banya pada tahap akhir kesepakatan, di mana, dalam suasana informal, mereka dapat menyepakati detail atau sekadar memperkuat hubungan pribadi mereka. Ada juga aspek lain — ini adalah bagaimana mereka menguji daya tahan dan ketangguhan pasangannya, “menyelidiki” karakter mereka. Bahkan sekarang, Anda secara berkala dapat menjumpai kebiasaan mengundang rekan bisnis Anda ke banya.

Menjaga dan menyembunyikan rambut dan kuku

Gadis menyisir rambut, 1840,

Kitab suci atau sumber agama Ortodoks tidak mengatakan apapun tentang menyembunyikan potongan rambut dan kuku, serta tidak pernah menyebutkan untuk membuangnya. Namun, ada banyak takhayul tentangnya di Rusia. Orang-orang percaya bahwa dukun dapat mengutuk pemiliknya melalui rambut atau kuku. Oleh karena itu, mereka takut untuk membuangnya begitu saja. Dipercayai bahwa rambut dan kuku adalah “pembawa” energi manusia dan menghubungkan kita dengan dunia lain.

Beginilah cara mereka melakukannya: setelah dipotong, rambut dan kuku disembunyikan di tempat paling rahasia dari pemiliknya, dibakar atau dikubur jauh di bawah tanah.

Baca Juga:   Gunung Padang: Sejarah, Budaya dan Ilmu Pengetahuan

Mengirim makanan kepada mereka yang tidak bisa datang untuk berkunjung

Pesta Pernikahan Boyar pada abad ke-17, 1883 oleh Konstantin Makovsky

Rusia memiliki etika tuan rumah dan tamu serta mengatur secara ketat hubungan antara tuan rumah dan tamu — dari urutan penyajian hidangan hingga tempat duduk tamu.

Misalnya, tamu terkenal dan kaya disambut di beranda depan, sedangkan tamu dengan status sosial rendah diundang ke meja tempat tuan rumah menunggu mereka. Penyajian hidangan selama pesta sangat berbeda dari aturan modern: pertama, pai disajikan, kemudian hidangan daging atau ikan, hewan buruan, dan terakhir, mereka menyajikan sup. Kemudian ada istirahat, setelah itu para tamu diundang untuk zayedki (‘camilan’): minum teh dengan manisan — buah kering, beri, dan madu. Para tamu tidak dapat menolak makanan tersebut, karena dianggap sebagai penghinaan. Hal yang lebih menarik: bahkan mereka yang diundang, tetapi tidak bisa datang, tidak luput dari makanan. Menurut etiket tuan rumah dan tamu Rusia, makanan dikirim ke tamu seperti itu — agar tidak menyinggung perasaan mereka.

“Memanggang” anak-anak

Sebuah ritual kuno yang dilakukan untuk anak-anak yang sakit atau lemah, yang intinya adalah mengikat seorang anak ke sekop dan memasukkannya ke dalam dan ke luar oven yang hangat sebanyak tiga kali. “Memanggang anak” dikaitkan dengan “pemurnian dengan api” kafir dan diyakini bahwa api akan mengusir penyakit apa pun dari tubuh. Seringkali, anak-anak ditutupi adonan.

Ritual tersebut dijelaskan oleh ahli etnografi Vasily Magnitsky dalam karyanya ‘Material untuk menjelaskan keyakinan Chuvash kuno’: “Beginilah, misalnya, mereka memperlakukan pemborosan anak [penipisan tubuh]. Seorang anak yang sakit diletakkan di atas sekop yang dilapisi adonan, kemudian anak itu ditutup dengan adonan yang hanya diberi lubang untuk mulutnya. Setelah itu, tabib memasukkan anak itu tiga kali keluar masuk oven di atas bara api.”

Baca Juga:   Lakhta Center: Gedung Pencakar Langit Tertinggi Se-Eropa

Kemudian, menurut penelitian ahli etnografi lain, Petr Denisov, anak itu “diturunkan dari sekop melalui kalung kuda ke beranda tempat seekor anjing memakan adonan yang menutupi anak itu”. Selama seluruh prosedur, mantra dibacakan.

Di beberapa tempat, mereka bahkan bisa “memanggang” anak yang sehat untuk membuat mereka lebih kuat. Namun, biasanya, mereka melakukan ini pada anak-anak yang berada di ambang kematian. Ada kalanya seorang anak meninggal dalam ritual tersebut, namun kemudian diyakini bahwa tanpa ritual tersebut, anak tersebut juga tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup.

Namun diluar kebiasaan tersebut, terdapat beberapa kebiasaan orang Rusia yang patut Anda tiru!

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlanggananlah pada newsletter mingguan kami; dan
  • aktifkan push notifications pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.





Source link

Lainnya Dari Indienesia

Copyright © 2023 Indienesia. All Rights Reserved.

close