Home » Bank Mandiri proyeksi BI tahan suku bunga 5,75 persen sepanjang 2023

Bank Mandiri proyeksi BI tahan suku bunga 5,75 persen sepanjang 2023

by Indienesia
Published: Last Updated on

Kami mengharapkan BI untuk menahan suku bunga acuan ke depan dengan tetap mewaspadai perkembangan kondisi ekonomi baik global maupun domestik

Jakarta (ANTARA) –

Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman memproyeksikan Bank Indonesia (BI) akan menahan suku bunga acuan di level 5,75 persen sepanjang sisa tahun 2023 dengan tetap mewaspadai perkembangan ekonomi global ke depan yang masih penuh ketidakpastian.

 

“Kami mengharapkan BI untuk menahan suku bunga acuan ke depan dengan tetap mewaspadai perkembangan kondisi ekonomi baik global maupun domestik,” ujar Faisal dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Jumat.

 

Sebagian besar bank sentral utama telah mengumumkan kenaikan suku bunga pada tahun 2023 tidak akan seagresif pada tahun 2022 di tengah meredanya inflasi global.

 

Ia melihat kenaikan suku bunga global akan mencapai puncaknya pada akhir semester I 2023. Bank Sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve (Fed)  pada pertemuan Desember 2022 memproyeksikan suku bunga acuan meningkat sebesar 75 basis poin (bps) tahun ini, sementara pasar hanya mengharapkan peningkatan 25 bps dibanding peningkatan 425 bps pada tahun 2022.

Baca juga: BI naikkan suku bunga acuan 25 bps menjadi 5,75 persen

 

The Fed lebih lanjut telah memberikan sinyal untuk penurunan suku bunga mulai tahun 2024. Sikap yang kurang hawkish ini telah mendorong aliran modal masuk ke pasar negara berkembang, termasuk Indonesia, khususnya pasar obligasi.

 

Meskipun aliran keluar terus-menerus terjadi di pasar saham pada Januari 2023 dibanding level akhir tahun sebelumnya (year-to-date/ytd) karena penurunan harga komoditas dan meningkatnya kekhawatiran akan perlambatan ekonomi global, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS berada dalam tren apresiasi yaitu menguat sekitar 3 persen (ytd) .

Baca Juga:   Melambungnya Harga Komoditas

 

Selain itu sektor eksternal Indonesia tetap tangguh didorong oleh neraca perdagangan 2022 yang mencatat surplus tertinggi sepanjang sejarah yakni 54,46 miliar dolar AS. Dengan demikian ia memperkirakan neraca transaksi berjalan 2022 akan mengalami surplus sekitar 1,05 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB).

 

 

Sementara itu pertumbuhan impor diperkirakan lebih tinggi dari pertumbuhan ekspor karena kemungkinan terdapat penguatan permintaan domestik, menyusul pencabutan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), strategi hilirisasi industri, dan keputusan untuk melanjutkan Proyek Strategis Nasional (PSN)

 

“Kami memperkirakan neraca transaksi berjalan pada tahun 2023 akan berubah menjadi defisit yang dapat dikelola sekitar 1,1 persen dari PDB,” tambahnya.

 

Di sisi lain Faisal masih memperkirakan inflasi domestik akan tetap berada di atas batas atas kisaran target 2 persen sampai 4 persen, setidaknya hingga semester pertama tahun 2023, di tengah dampak putaran kedua penyesuaian harga Bahan Bakar Minyak (BBM) terhadap barang dan jasa lainnya serta efek dasar yang rendah pada semester I-2022.

 

Pewarta: Agatha Olivia Victoria
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2023



Source link

Lainnya Dari Indienesia

Copyright © 2023 Indienesia. All Rights Reserved.

close