Home » Israel Bereaksi Terhadap Penjatuhan Sanksi AS Terkait Pemukim di Tepi Barat

Israel Bereaksi Terhadap Penjatuhan Sanksi AS Terkait Pemukim di Tepi Barat

Oleh Indienesia



Telegraf – Amerika Serikat menjatuhkan sanksi terhadap empat pria Israel yang dituduh terlibat dalam kekerasan pemukim di Tepi Barat, yang menandakan penentangan AS terhadap kebijakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Presiden Joe Biden mengeluarkan perintah eksekutif pada Kamis (01/02/2024) yang bertujuan untuk menghukum pemukim Israel yang berperilaku buruk di Tepi Barat yang diduduki, tempat warga Palestina membayangkan sebuah negara di masa depan.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan menyatakan perintah tersebut menetapkan sistem untuk menjatuhkan sanksi keuangan dan pembatasan visa terhadap individu yang menyerang atau mengintimidasi warga Palestina atau menyita properti mereka.
Baca: Update Gaza: Ini Bukti Israel Lakukan Genosida-Laut Merah Makin Panas

“Tindakan hari ini bertujuan untuk mendorong perdamaian dan keamanan bagi Israel dan Palestina,” katanya, melansir Reuters, Jumat (02/02/2024).

Sanksi Departemen Luar Negeri AS, yang membekukan aset keempat orang tersebut di AS dan secara umum melarang orang Amerika berurusan dengan mereka, adalah yang terbaru sejak militan Hamas Palestina pada 7 Oktober melancarkan serangan terhadap Israel dan Israel membalasnya dengan serangan ke Gaza.

Pada Desember, AS mulai memberlakukan larangan visa terhadap orang-orang yang terlibat dalam kekerasan di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Adapun pernyataan Departemen Luar Negeri pada hari Kamis menyebutkan David Chai Chasdai memprakarsai dan memimpin kerusuhan yang mencakup pembakaran kendaraan dan bangunan serta menyebabkan kerusakan properti di Huwara, yang mengakibatkan kematian seorang warga sipil Palestina.

Einan Tanjil menyerang petani Palestina dan aktivis Israel dengan menggunakan batu dan pentungan, sehingga mengakibatkan cedera yang memerlukan perawatan medis.

Shalom Zicherman, menurut bukti video, menyerang aktivis Israel dan kendaraan mereka di Tepi Barat, menghalangi mereka di jalan, berusaha memecahkan jendela kendaraan yang lewat dengan aktivis di dalamnya, dan menyudutkan setidaknya dua aktivis dan melukai keduanya.

Baca Juga:   Kesejahteraan Anggota TNI-Polri Amat Krusial

Yinon Levi memimpin sekelompok pemukim yang menyerang warga sipil Palestina dan Badui, membakar ladang mereka dan menghancurkan harta benda mereka.

“Israel harus berbuat lebih banyak untuk menghentikan kekerasan terhadap warga sipil di Tepi Barat dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam pernyataan terpisah.

“Amerika Serikat akan terus mengambil tindakan untuk memajukan tujuan kebijakan luar negeri Amerika Serikat, termasuk kelangsungan solusi dua negara, dan berkomitmen terhadap keselamatan, keamanan, dan martabat Israel dan Palestina.” ujarnya.

Biden dan pejabat senior AS lainnya telah berulang kali memperingatkan bahwa Israel harus bertindak untuk menghentikan kekerasan yang dilakukan pemukim Israel terhadap warga Palestina di Tepi Barat.

Biden telah mengangkat masalah ini secara langsung dengan Netanyahu, kata seorang pejabat senior, ketika Biden mencari jalan menuju solusi dua negara bagi Israel dan Palestina setelah konflik Gaza berakhir.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan para pejabat AS telah menyampaikan kasus-kasus kekerasan pemukim yang terdokumentasi kepada Cooper Israel dan dalam beberapa kasus Israel telah mengambil tindakan.

Tingkat kekerasan pemukim di Tepi Barat telah menurun sekitar dua bulan terakhir sejak intervensi tersebut, kata Miller pada konferensi pers.

Tiga dari empat orang yang terkena sanksi telah dikriminalisasi oleh Israel, tambahnya.

Miller mengatakan perintah pada Kamis itu ditujukan kepada warga negara asing, namun ia tidak mengesampingkan tindakan AS lebih lanjut terhadap banyak pemukim Yahudi yang memiliki kewarganegaraan AS.

“Anda tidak boleh menyimpulkan bahwa kita sudah selesai,” katanya.

Netanyahu, yang memimpin koalisi sayap kanan-agama, telah menolak permohonan AS untuk mengembangkan rencana pasca-konflik di Gaza dan untuk menerima perjanjian damai dan mendukung solusi dua dua negara.

Baca Juga:   Tebu Petani Harus Terbeli Sebelum Negara Lakukan Impor Gula

Israel Merespon Dengan Penentangan

Kantornya pada Kamis menanggapi sanksi AS dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut tidak diperlukan.

“Israel mengambil tindakan terhadap semua pelanggar hukum di manapun, dan oleh karena itu tidak diperlukan tindakan yang tidak biasa dalam masalah ini,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Menteri Keuangan Israel Bezalel Smotrich, ketua partai sayap kanan Zionisme Keagamaan yang pro-pemukiman, menentang perintah Biden.

“Kampanye ‘kekerasan pemukim’ adalah kebohongan antisemit yang disebarkan oleh musuh-musuh Israel dengan tujuan menjelek-jelekkan para perintis pemukim dan perusahaan pemukiman, dan untuk merugikan mereka sehingga mencoreng nama baik seluruh Negara Israel,” kata Smotrich.

Sejak perang Timur Tengah tahun 1967, Israel telah menduduki Tepi Barat Sungai Yordan, yang diinginkan Palestina sebagai pusat negara merdeka. Israel telah membangun pemukiman Yahudi di sana yang dianggap ilegal oleh sebagian besar negara.





Baca Selengkapnya >
Sumber

Lainnya Dari Indienesia

Indienesia 2024

Copyright © 2024 Indienesia.

KBI Media. All Rights Reserved.

close